RSS

Cara Rasulullah Mengobati Berbagai Penyakit

13 Mei

Wahai Orang Yang Ngaku Muslim: MARI KITA IKUTI “THE WAY OF RASULULLAH”

Setiap orang yang hidup di dunia ini akan mengalami dua kondisi yang tak dapat dihindarkan dan datang silih berganti yaitu sehat dan sakit. Keadaan tersebut juga dialami oleh Rasulullah SAW sebagai manusia biasa, namun secara umum Rasulullah SAW adalah orang yang sehat dan selalu menjaga kesehatannya.

Pada masa Rasulullah SAW hidup, banyak masyarakat yang menderita penyakit tertentu yang menyerang kebanyakan manusia. Menghadapi kondisi tersebut, mereka melakukan upaya menyembuhan lewat metode pengobatan yang berkembang kala itu. Termasuk Rasulullah SAW juga melakukan upaya pengobatan baik untuk mengobati dirinya maupun mengobati orang lain.

Rasulullah SAW pernah mengalami sakit selama hidupnya, antara lain :
1. Terkena sihir, hal ini terjadi di Madinah
2. Sakit kepala
3. Panas/Demam, bahkan Beliau sampai pingsan. Hal ini terjadi pada minggu terakhir sebelum wafatnyaBeliau
4. ^Uzrah
5. Radang Mata
6. Mulut Beliau luka dan berdarah, hal ini terjadi ketika Beliau hijrah ke Thaif
7. Luka akibat tertusuk panah, pada perang uhud.
(lihat al Jami^ Fil al Shirah al Nabawiyah, Jil.5 Hal 190)

Rasulullah SAW terkena sihir (santet)

Hadits riwayat Aisyah ra. ia berkata:

Seorang Yahudi Bani Zuraiq yang bernama Labied bin Al A^sham, pernah menyihir Rasulullah saw. sehingga Rasulullah saw. membayangkan seolah-olah melakukan sesuatu, padahal tidak. Sampai pada suatu hari atau pada suatu malam, Rasulullah saw. berdoa dan terus berdoa, kemudian bersabda: Hai Aisyah! apakah engkau merasa bahwa Allah memberiku petunjuk mengenai apa yang aku tanyakan kepadaNya? Dua malaikat telah datang kepadaku. Salah satu di antara keduanya duduk di samping kepalaku, sedangkan yang lain di dekat kakiku. Malaikat yang berada di samping kepalaku berkata kepada malaikat yang berada di dekat kakiku, atau sebaliknya: Apa sakit orang ini? Yang ditanya menjawab: Tersihir. Yang satu bertanya lagi: Siapakah yang menyihirnya? Yang lain menjawab: Labied bin Al A^sham. Yang satunya bertanya: Di mana sihir itu ditempatkan? Yang lain menjawab: Pada sisir dan rambut rontok yang berada di sisir itu, serta kantong mayang kurma jantan. Yang satu bertanya: Di mana itu diletakkan? Yang lain menjawab: Di dalam sumur Dzu Arwan. Aisyah melanjutkan: Lalu Rasulullah saw. datang ke sumur itu bersama beberapa orang shahabat beliau, kemudian beliau bersabda: Hai Aisyah! Demi Allah, seakan-akan air sumur itu perasan inai (yakni berwarna kuning kemerah-merahan), sedangkan pohon kurma yang ada di sana bagaikan kepala-kepala setan. Aku (Aisyah) bertanya: Ya Rasulullah! Apakah engkau tidak membakar saja benda itu? Rasulullah saw. menjawab: Tidak. Mengenai diriku, Allah telah berkenan menyembuhkanku. Dan aku tidak suka membuat masyarakat menjadi resah. Karena itu, aku menyuruh memendam menanam (nya) (HR. al Bukhari, Muslim)

Dari Siti Aisyah RA, beliau berkata : “Aku tidak pernah melihat seseorang merasa sakit melebihi apa yang dirasakan oleh Rasulullah SAW”
(HR. al Bukhari Muslim)

Peristiwa lain yang dialami oleh Rasulullah SAW, bahwa Beliau-pun mengalami sakit demam bahkan demam Beliau lebih parah melebihi demam yang dialami dua orang dewasa seperti kita. Sebagaimana diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas^ud RA :

Hadits riwayat Abdullah bin Mas^ud ra. ia berkata:

Aku menemui Rasulullah saw. ketika beliau dalam keadaan kurang sehat. Aku mengusap beliau dengan tanganku. Aku katakan kepada beliau: Wahai Rasulullah! Sesungguhnya engkau benar-benar terjangkit demam yang sangat parah. Rasulullah saw. bersabda: Apa yang aku rasakan sekarang ini adalah sama seperti yang dialami oleh dua orang di antara kamu. Aku berkata: Kalau begitu engkau memperoleh dua pahala kali lipat. Rasulullah saw. bersabda: Benar. Kemudian Rasulullah saw. bersabda: Setiap muslim yang ditimpa musibah sakit dan lainnya, maka Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya, seperti daun yang rontok dari pohonnya
(HR. Muslim)

Rasulullah SAW berobat Rasulullah SAW pernah beberapa kali mengalami sakit, dan setiap kali sakit Beliau SAW pasti berobat. Kadang cukup dengan Ruqiyyah/doa saja, kadang harus dengan tindakan seperti bekam/hijamah atau ada dengan meminum obat seperti madu dan habbatussaudah.

Rasulullah SAW yakin bahwa setiap penyakit ada obatnya.
Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda :

“Tidaklah Allah menurunkan penyakit kecuali Dia juga menurunkan obatnya”.
(HR. al Bukhari)

Rasulullah SAW berobat dengan tiga cara :
1. Dengan Obat-obatan herbal dan tindakan
2. Dengan doa (Ruqiyyah)
3. Dengan Obat dan Doa (Ruqiyyah)

untuk jenis obat-obatan jenis herbal dan tindakan biasanya Beliau SAW menggunakan :
1. Hinna^
2. Hijamah (bekam)
3. Sa^uthh
4. Syuniz, pohon penghasil habbah saudah
5. Madu
6. Zarirah

Obat dan tindakan yang direkomendasi oleh Rasulullah SAW

Dari Jabir RA, Rasulullah SAW bersabda :

“Jikalau ada diantara obat kalian yang baik, maka itu ada pada meminum madu atau bekam atau besi panas, akan tetapi saya tidak menyukai pengobatan dengan besi panas”.
(HR. al Bukhari, Muslim)

Hadits riwayat Ibnu Umar ra.: Dari Nabi saw. bahwa beliau bersabda:

Demam itu berasal dari didihan api neraka Jahannam. Karena itu, turunkanlah demam itu dengan air
(HR. al Bukhari, Muslim)

Dalam riwayat lain :

Hadits riwayat Asma ra. bahwa: Pernah ada seorang perempuan yang gelisah karena menderita demam, ia dibawa menghadap kepadanya (kepada Asma). Lalu Asma meminta air, kemudian disiramkan ke dalam kerah baju perempuan itu. Asma berkata: Sesungguhnya Rasulullah saw. pernah bersabda: Turunkanlah panas demam itu dengan air. Beliau juga bersabda: Sesungguhnya panas itu dari didihan api neraka Jahanam
(HR. Muslim)

Hadits riwayat Ummi Salamah, isteri Rasulullah SAW, bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda tentang jariyah yang berada dirumah Ummi Salamah, Beliau melihat dia memiliki wajah yang lain dari pada yang lain akibat terkena hipnotis maka Rasulullah bersabda : Ruqiyahlah dia, agar wajah kembali seperti semula.
(HR. Muslim)

Dari Ibn Abbas RA, bercerita :

Bahwa Rasulullah SAW dalam keadaan ihram, Beliau dibekam bagian kepalanya karena merasa sakit dibagian kepala itu
(HR. Muslim)

Dari Abu Said al Khudri, bercerita

bahwa seorang laki-laki datang kepada Rasulullah SAW mengadukan keadaan saudaranya yang sakit perut dan diare, lalu Rasulullah SAW bersabda : Berilah dia minum madu. Sahabat inipun memberi saudaranya minum madu. kemudian sahabat ini kembali menghadap Rasulullah SAW dan berkata : Ya Rasulullah, saya sudah memberinya madu tapi makin tambah parah diarenya. Rasulullah SAW bersabda : Berilah dia minum madu. lagi-lagi sahabat ini kembali menghadap Rasulullah SAW dan berkata : Ya Rasulullah, saya sudah memberinya madu tapi makin tambah parah diarenya. Rasulullah SAW bersabda : Allah itu benar dan perut saudaramu yang bohong. Beri dia minum madu. Sahabat inipun kembali memberi saudaranya minum madu dan dia pun sembuh
( HR al Tirmidzi)

Dari Abu Hurairah RA : Beliau mendengar Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya pada HabbatusSaudah terdapat obat untuk segala macam penyakit kecuali kematian
(HR. al Bukhari)

Habbahtussaudah adalah jenis buah yang mirip dengan jintan hitam, tapi bukan jintan hitam yang dikenal di Indonesia, material yang terkandung di dalamnya berkhasiat menawarkan racun, kuman dan virus, maka buah ini dikatakan oleh Rasulullah SAW dapat mengobati segala penyakit. Dengan berkembangnya zaman habbatussaudah yang berbentuk biji, sekarang sudah diolah dan dikemas dalam bentuk pil dan minyak.

Doa-doa yang dibaca Rasulullah SAW

Rasulullah SAW seringkali mengobati penyakitnya, dengan membaca mu^awwidzatain lalu ditiupkan ke tangannya kemudian mengusap wajah dan tubuhnya. Aisyah RA bercerita : Rasulullah jika merasa sakit, Beliau membaca mu^awwidztain (QS. al Falaq dan al Naas) lalu meniupkannya (kemudian mengusapkannya ke wajah dan tubuhnya). (HR. al Bukhari Muslim)

Annas ibn Malik RA berkata kepada Tsabit yang mengadu kepadanya tentang sakit yang diderita. “Maukah kamu saya ruqiyah sebagaimana Rasulullah SAW lakukan kepadaku ?” Tsabit berkata : Tentu. Annas berdoa :

“Ya Allah, Rabb-nya Manusia. penghilang segala yang menakutkan, sembuhkanlah sesungguhnya Engkau maha penyembuh, tidak ada yag dapat menyembuhkan kecuali Engkau. kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit apapun”. (HR. al Bukhari, abu Dawud dan al Tirmidzi)

1. PENGOBATAN DENGAN MADU

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman tentang madu yang keluar dari perut lebah :

يَخْرُجُ مِنْ بُطُوْنِهَا شَرَابٌ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ فِيْهِ شِفَاءٌ لِلنَّاسِ

“Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia.” (An-Nahl: 69)

Madu dapat digunakan untuk mengobati berbagai jenis penyakit dengan izin Allah Subhanahu wa Ta’ala.Di antaranya untuk mengobati sakit perut, seperti ditunjukkan dalam hadits berikut ini:

أَنَّ رَجُلاً أَتَى النَّبِيَّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: أَخِي يَشْتَكِي بَطْنَهُ. فَقَالَ: اِسْقِهِ عَسَلاً. ثُمَّ أَتَاهُ الثَّانِيَة فَقَالَ: اسْقِهِ عَسَلاً. ثُمَّ أَتَاهُ الثَّالِثَة فَقَالَ: اسْقِهِ عَسَلاً. ثُمَّ أَتَاهُ فَقَالَ: فَعَلْتُ. فَقَالَ: صَدَقَ اللهُ وَكَذَبَ بَطْنُ أَخِيْكَ، اسْقِهِ عَسْلاً. فَسَقَاهُ فَبَرَأَ

“Ada seseorang menghadap Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, ia berkata: ‘Saudaraku mengeluhkan sakit pada perutnya.’ Nabi berkata: ‘Minumkan ia madu.’ Kemudian orang itu datang untuk kedua kalinya, Nabi berkata: ‘Minumkan ia madu.’ Orang itu datang lagi pada kali yang ketiga, Nabi tetap berkata: ‘Minumkan ia madu.’ Setelah itu, orang itu datang lagi dan menyatakan: ‘Aku telah melakukannya (namun belum sembuh juga malah bertambah mencret).’ Nabi bersabda: ‘Allah Mahabenar dan perut saudaramu itu dusta8. Minumkan lagi madu.’ Orang itu meminumkannya lagi, maka saudaranya pun sembuh.” (HR. Al-Bukhari no. 5684 dan Muslim no. 5731)

2. PENGOBATAN DENGAN HABBATUSSAUDA’ (jintan hitam)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ هَذِهِ الْحَبَّةَ السَّوْدَاءَ شِفَاءٌ مِنْ كُلِّ دَاءٍ إِلاَّ مِنَ السَّامِ. قُلْتُ: وَمَا السَّامُ؟ قَالَ: الْمَوْتُ

“Sesungguhnya habbatus sauda` ini merupakan obat dari semua penyakit, kecuali dari penyakit as-samu”. Aku (yakni`Aisyah radhiallahu ‘anha) bertanya: “Apakah as-samu itu?” Beliau menjawab: “Kematian.” (HR. Al-Bukhari no. 5687 dan Muslim no. 5727)

3. PENGOBATAN DENGAN BEKAM (al-hijamah/oxidant drainage therapeutic)

Bekam adalah suatu metode terapi pengobatan yang sangat dianjurkan oleh Rasulullah Saw.selama hidup beliau Saw ketika sedang menderita suatu keluhan pada kesehatannya, beliau hanya menggunakan metode-metod pengobatan sepert yang terekam dalam kitab hadist, diantaranya yang telah lama terlupakan / terabaikan (jika tidak ingin menyebut: “sengaja dilupakan”) oleh ummat Islam sediri, bahkan dikalangan pondok-pondok pesantren sekalipun, masih banyak yang belum pernah mengamalkan sunnah.

‘Abbas radhiallahu ‘anhuma mengabarkan:

أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ احْتَجَمَ وَهُوَ مُحْرِمٌ فِي رَأْسِهِ مِنْ شَقِيْقَةٍ كَانَتْ بِهِ

“Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berbekam pada bagian kepalanya dalam keadaan beliau sebagai muhrim (orang yang berihram) karena sakit pada sebagian kepalanya.” (HR. Al-Bukhari no. 5701) Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda:

الشِّفَاءُ فِي ثَلاَثٍ: شُرْبَةِ عَسَلٍ، وَشَرْطَةِ مِحْجَمٍ، وَكَيَّةِ نَارٍ، وَأَنْهَى أُمَّتِي عَنِ الْكَيِّ

“Obat/kesembuhan itu (antara lain) dalam tiga (cara pengobatan): minum madu, berbekam dan dengan kay, namun aku melarang umatku dari kay.”(HR. Al-Bukhari no. 5680)

4. KURMA

Hadits riwayat Saad ra. ia berkata:

Bahwa Rasulullah saw. pernah bersabda: Barangsiapa makan tujuh buah kurma di antara dua tanah tak berpasir Madinah (Ajwa) pada waktu pagi, maka racun tidak akan membahayakannya sampai sore.
(HR. al Bukhari, Muslim)

Ajwa adalah jenis kurma yang bagus, Rasulullah SAW suka memakan kurma ini, selain rasanya enak ternyata kandungan yang ada pada kurma ini memilki manfaat kesehatan bagi yang memakannya dalam jumlah tertentu.


*DI KUMPULKAN DARI BERBAGAI SUMBER*

Silahkan Copas dengan syarat tetap mencantumkan sumber URL Addres-nya note ini >>> http://www.facebook.com/notes/abu-jundullah-alfaqir-ilallah/cara-rasululloh-mengobati-berbagai-penyakit-ath-thibb-an-nabawi-bukan-pengobatan/197063326987888

untuk mendapatkan info tentang alamat praktek dikota anda (Medan, Bandung, Denpasar, Sidoarjo, Depok, Yogyakarta, Jakarta Bandung,dll) silahkan klik http://thibb-alummah.blogspot.com/search/label/Praktek%20Terapi%20Dikota%20Anda

Mari bergabung di HALAMAN FACEBOOK http://www.facebook.com/note.php?saved&&note_id=197063326987888#!/pages/Asosiasi-Bekam-Indonesia_corong-Thibbun-Nabawi/180227635345086 agar anda selalu mendapatkan informasi up-date dinamika perkembangan Thibbun Nabawi di Indonesia, wabil khusus; PENGOBATAN BEKAM

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 13 Mei 2011 in Ath-Thibbun Nabawi

 

Tag: , ,

2 responses to “Cara Rasulullah Mengobati Berbagai Penyakit

  1. rafaqo

    14 Mei 2011 at 01:43

    postingan yg sangat bermanfaat…

     
  2. Al-Kautsar

    15 Mei 2011 at 06:59

    :)

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: